Ads 468x60px

Minggu, 02 September 2012

Fisika, Islam dan Al-Qur’an

 
source:Google

Mengapa sesorang har
us memiliki ilmu? Jawabannya tak lain salah satunya karena Allah akan meninggikan derajat orang-orang berilmu beberapa derajat dan Allah mudahkan ia masuk surga. Namun ilmu yang dimaksud di sini tentu saja yang bersifat positif. Orang yang berilmu cenderung kualitas ibadahnya lebih baik karena dia tahu ‘ilmu’ nya beribadah.


Banyak sekali ilmuwan dunia yang muncul pada saat ini atsupun beberapa abad lalu. Tapi   jarang ada yang tahu bahwa puluhan bahkan ratusan abad sebelum ilmuwan itu ada, sudah muncul lebih dahulu ilmuwan-ilmuwan Islam. Tiga di antara mereka antara lain :
1.                  Ibnu Madjid, sang penemu kompas modern,
2.                  Al-Battani, seorang astronot terkemuka yang dapat melakukan penghitungan periode Bumi mengelilingi matahari paling akurat; dan
3.                  Al-Birruni, berperan besar dalam pengukuran berat jenis.
Banyak teori yang mengemukakan tentang pembentukan Bumi. Teori yang paling akurat dan diakui hingga saat ini adalah teori Big Bang yang berbunyi :
“Ketika suatu benda bermassa 0 kg, memiliki kerapatan tak berhingga…………”
Padahal sebelum teori itu tercetus, Al-Quran sudah memaparkannya dalam surat Al-Anbiya ayat 30.
”Dan apakah orang kafir tidak mengetahui bahwa langit dan bumi keduanya dahulu menyatu, kemudian Kami pisahkan antara keduanya ; dan kami jadikan segala sesuatu yang hidup berasal dari air ; maka mengapa mereka tidak beriman?”
Seperti yang kita ketahui, segala sesuatu yang hidup dan bernafas mengalami perkembangan, namun bagaimana dengan Bumi? Ya, Bumi pun mengalami perkembangan. Para ilmuwan mengibaratkan perkembangan Bumi ini seperti balon kemps yang digambar titik-titik lalu balon itu ditiup, maka titik-titik itu kian alma kian berjauhan dan membesar.
Seorang ilmuwan bernama Copernicus mengetahui pergerakan benda langit beberapa abad sebelum Al-Qur’an mengulasnya dalam terjemahan berikut :
“Dan apakah orang kafir tidak mengetahui bahwa langit dan Bumi, keduanya menyatu dahulu, kemudain Kami pisahkan keduanya dan Kami Jadikan segala sesuatu yang hidup berasal dari air ,maka mengapa mereka tidak beriman?” Al Anbiya : 30
Memang pada zaman dahulu tak banyak manusia yang menyadari bahwa makhlluk hidup berasal dari air.
Di langit yang amat luas ini terdapat berbagai macam benda langit. Salah satunya adalah bintang yang menjadi penunjuk arah. Banyak aplikasi yang diterapkan dari pemanfaatan fungsi bintang tersebut, sekian di antaranya adalah peta buta. Pada zaman dahulu, saat belum ada buku pelajaran maupun teknologi, manusia belajar dari alam semesta. Seorang pelaut pun yang memiliki kelautan, tentu saja ia juga belajar dari alam semesta.
Yang dimaksud bukti perjalanan luar angkasa adalah bagaimana manusia dapat pergi ke luar angkasa dengan ilmunya sendiri. Hal ini tercantum dalam surat Ar-Rahman ayat 33 yang artinya
 “Wahai golongan jin dan manusia! Jika kamu sanggup melintas pintu langit dan bumi, maka tembuslah. Kamu tidak akan sanggup menembusnya kecuali dengan kekuatan dari Allah.”
Kekuatan yang dimaksud adalah ilmu yang dapat dikembangkan mengenai luar angkasa. Para ahli tafsir berasumsi bahwa pintu langit yang dimaksud bukanlah lapisan atmosfer namun adalah pintu langit yang hanya diketahui oleh Allah S.W.T
Menurut teori Al-Qur’an mengenai penciptaan alam semesta, Bumi dibentuk dalam 4 masa sementara langit yang terdiri dari 7 lapis langit hanya dibentuk dalam 2 masa. Hal ini menunjukkan bahwa Allah Maha Teliti mempersiapkan Bumi yang nantinya akan dihuni manusia, makhluk yang notabene sebagai makhluk paling sempurna.
Dalam Al-Qur’an kerap menyebutkan kata “Kamu” yang mengacu pada Nabi Muhammad tetapi tidak ada salahnya jika manusia mengibaratkan kata itu pada dirinya sendiri sehingga seolah kita sedang berdialog dengan Allah melalui AL-Qur’an.
Segala sesuatu yang bersifat materi dapat terlihat mata manusia, Namun bukan matalah yang mengasumsikan untuk melihatnya. Otaklah yang mengasumsi mata untuk dapat melihat yang nyata maupun tidak. Namun kenyataannya otak pun juga materi. Jadi sebenarnya ruh lah yang mengasumsi otak lalu otak mengasumsi mata untuk dapat melihat. Bukan hanya mata namun jua seluruh indera lainnya.
Salah satu tanda hari kiamat adalah terbitnya matahri dari sebelah barat. Mengapa hal itu bisa terjadi? Hal itu pasti terjadi karena dapat dibuktikan dari pergeseran tempat terbit matahari. Matahari  seolah bergerak berlawanan arah dengan Bumi sehingga nantinya terbit di arah yang berlawanan. Menurut para ilmuwan pun nantinya kian lama waktu kian memendek tanpa manusia sadari. Ibaratkanlah sebuah kurva negative dan kurva positif
Ilmu Astronomi adalah ilmu yang paling sensitive karena ia berbicara banyak mengenai agama dan alam semesta. Itulah sebabnya Astronomi menjadi
penyumbang Kaum Atheis terbesar. Hendaknya seseorang dalam mempelajari ilmu-ilmu sains terutama tetap berteguh pada keyakinannya sehinga nantinya ia tak akan terjerumus dalam kekalutan antara religi dan kenyataan.

2 comments:

  1. Artikel yang bagus... :)
    fisika memang sangat erat kaitannya dengan islam dan alquran.
    kunjungi juga blog saya di http://www.fisikaislam.com/

    BalasHapus

 

Mathematics is...

"Matematika adalah ratunya ilmu pengetahuan dan teori bilangan adalah ratunya Matematika."
-Gauss, a mathematician-

I Have A Dream...

Jika kamu memiliki mimpi, maka tuliskanlah, tempelkanlah di tempat strategis dan berikhtiarlah! Man Jadda Wa Jadaa! Mestakung!