Ads 468x60px

Kamis, 30 Maret 2017

Visyandi Jelajah Curug Bidadari

Minggu, 19 Maret 2017

Bismillahirrahmanirrahim. Well guys kembali lagi denganku sang Muslimah Backpacker dengan cerita ngebolangku. Setelah hibernate selama beberapa bulan, i am back!! Eits tapi kali ini ngebolangnya ga sendiri melainkan sama si dia, si kekasih halal #ehm.

Awalnya kami berniat pergi Sabtu pagi tapi apa daya ternyata hujan deras mengguyur hingga sore hari. Alhamdulillah keturutan di Minggu pagi. Dan tujuan kami adalah... Curug Bidadari! Dimana tuh? Ada apa aja ya?



Setelah bangun pagi-pagi buta, menyiapkan bekal makanan dan pakaian, pukul 07.00 kami berangkat. Info tentang Curug Bidadari ini sebenarnya didapat dari hasil googling aja sih berhubung aku lagi ngidam pengen berenang di air, cari lah yang deket-deket Bogor aja, hehe. Berbekal info dari si abang Gmaps kami pun capcus.

Curug Bidadari (selanjutnya kita sebut aja Cubi yaa) terletak di kawasan Sentul, dekat daerah perumahan Sentul. Tapi kalo di Gmaps carinya Sentul Paradise Park yaa. Sebenarnya sih masih masuk kabupaten Bogor, satu kabupaten dengan tempat tinggal kami tapi you know lah kabupaten Bogor seluas apa. Bangeeettts, bahkan Puncak pun termasuk. 😂

Ditunjukin Gmaps suruh masuk tol mulu, rada bingung sih alhamdulillah ngga nyasar nyasar banget. Singkat cerita sekitar pukul 09.00 tibalah kita di perumahan Sentul. Wait, masa sih curug ada di dalam perumahan mewah begini? Tanya tanya satpam, oalah ternyata masih masuk ke perkampungan. Dan... jalanan ala ala naik gunung pun dimulai! Cihuy!

"Yeay aku naik gunung." teriakku kegirangan.
"Yeee.. masa naik gunung pake motor?"  ledek my hubby.
"Biarin..."😜

Asliii pemandangannya indah banget... Meski lumayan jauh nanjaknya, dan ga ada petunjuk jalan yang bertuliskan Curug Bidadari. Nothing. Ah masa nyasar? Tapi tadi di bawah udah nanya ke warga ditunjukin suruh naik terus. Eaa mulai panik.

Hingga tibalah kita bertemu dengan sekelompok pemuda di pinggir jalan, disitu ada jalan masuk. Dugaanku itu jalan masuk ke curug. Nanya ke tukang warung, eh iya bener. Wait tapi itu pemuda ngapain deh disitu dan selalu ngeberhentiin tiap kendaraan yang masuk ke jalan itu?

Jangan..jangan..

"Kalo dimintain uang pokoknya kita ga usah ngasih! Enak aja!" ujarku ketus, berpesan pada si hubby.

"Uangnya, Bang."

Nah nah kan bener, PEMALAK.

"Loh kan loket masuknya masih di dalam."

"Iya tapi bayar di depan juga." dalih banget.

"Buat apa? Saya mau bayar di dalam aja."

"Buat retribusi jalan Bang."

Hellow!! Retribusi jalan? Emangnya situ pemerintah yang benerin jalan? Emangnya duit yang kita kita kasih bakal situ buat perbaikin jalan? Mau tanggung jawab sama jalan yang rusak? NGGAK kan? Paling masuk kantong SENDIRI!

Asli aku paling sebel sama pemalak!!

Huft. Sabar buu sabar 😑

Akhirnya kita terpaksa bayar. Dia minta LIMA RIBU, tapi kita kasih aja DUA RIBU. Tiba-tiba ada pemuda lagi mau nyamperin kita. Aku duga sih itu temennya yang mau bantu malakin kita. Huft. Enak aja gampang beudh nyari duit begitu Bang!

Sabar buu 😂

Ngga berhenti sampe disitu, sepanjang jalan masuk kesana--yang notabene jalannya cukup rusak--ada beberapa bocah bocah yang menadahi wadah dan lagi-lagi minta uang ke pengunjung. O-M-G!

Aku rasa kurang deh pencerdasan tentang "Jangan mengeksploitasi daerah wisata meskipun Anda adalah warga asli sana." pada orangtua dan anak-anak juga pemudanya. Maka dari itu saya berpesan kepada Ibu Bupati Bogor terhormat mohon sgera ditindaklanjuti karena termasuk PUNGLI!

Akhirnya sampai juga di loket yang ASLI. Biaya masuknya lumayan mahal, Rp30.000/orang dan Rp5.000 per parkir motor. Di parkiran ada petugas berseragam Sentul Paradise Park bilang

"Helmnya titipin aja."

Tapi kata si hubby ga usah, nanti pasti bayar. Bisa jadi banget itu mah..
Setelah memarkir motor, tibalah kami di curug sesungguhnya. Waaah baguss yaa meskipun airnya ga sebiru di gambar di gogle. Wkwk.

Setelah berganti baju, kami sempat membeli kantong hape anti air seharga 20k, namanya juga tempat wisata. Dan berhubung kami cuma berfua jadi terpaksa sewa loker penitipan. Dan mulailah kami mengeksplor CuBi.

Asliii dingin banget di bawah curug. Anginnya gede beneur. Aku sih ga berani turun, cuma di pinggiran wkwk. Kerjaannya fotoin si hubby di bawah air terjun.  Lalu kami menyusuri sungai kecil di tepi curug, makin lama makin dalam sambil foto selfie.

Mulai lelah dan lapar, mau makan tapi kudu sewa tempat seharga 30k. Yah lagi lagi namanya tempat wisata... akhirnya duduk aja di tepi kolam renang anak-anak sambil makan cemilan. Alhamdulillah kenyang.

Hari kian siang, udah ga cocok buat berennag apalagi berjemur. Langsung ganti baju dan cari tempat di rerumputan buat makan biar ga usah bayar, wkwk. Btw kita kudu bayar sewa loker seharga 20k tapi ditawar sama si hubby jadi 15k secara kita udah beli kantong air sama dia. Yaa meskipun masih termasuk mahal sih 😂

Pas banget posisi kita, di atas curug, di rerumputan. Hmm...

Jadi foto foto lagi deh 😂


Pukul 11.00 kita cabs. Lagi-lagi pungli. Kita udah bayar parkir di loket utama, ada bapak bapak nyamperin. Aku kira mah cuma mau minta tiket parkir, eh ga taunya minta duit. 😅

"Uang parkirnya Mbak."

"Loh saya udah bayar kok di depan."

"Ini mah seikhlasnya aja."

Yakin mau seikhlasnya? Yaudah ga usah saya bayar ya Pak. Pengennya sih ngomong gitu 😂 Tapi akhirnya kukasih dua ribu.

Meskipun sempat ngerasa bete akibat PUNGLI tapi keep positive thinking n bawa happy aja lah yaa :))

Kalo kata si hubby...

Eaa bisa aeee si kamuuu 😍😘

Singkat cerita kami pulang dan tiba di runah sekitar pukul 13.30 itupun karena mampir mampir dulu hehe.

Pengen pesan aja nih..

Kepada Yth. Ibu Bupati Bogor. Nohon ditindaktegas warga yabg melakukan pungli di area wisata. Diberikan pencerdasan juga untuk orang tua agar anak-anaknya tidak meminta-minta uang yabg tidak jelas peruntukannya.

Terimakasih. Salam hormat.
Saya Evi Syahida warga Jakarta tinggal di kabupaten Bogor.

Berikut beberapa tips dari aku buat kalian yang mau berkunjung ke Cubi:
1. Mulai searching-searhing rute terbaik dari posisi keberangkatanmu menuju Sentul Paradise Park. Kamu bisa memanfaatkan aplikasi terkini seperti Gmaps atau Waze.
2. Berangkatlah sebelum pukul 07.00 (kecuali kalo dari posisimu kesana tunggal ngesot 😅) karena perjalanan cukup makan waktu apalagi kalo ini first time kamu.
3. Bawa bekal makanan sendiri karena lebih murah dan sehat. Bahkan kalo bisa bawa alas duduk sendiri hehe.
4. Bawa pakaian ganti dan beberapa kantong plastik.
5. Yang mau berfoto selfie di area CuBi, lindungi hapemu dengan kantong anti air. Kalo bisa belinya sebelum masuk darah CuBi, karena disana jauh lebih mahal #pengalaman.
6. Ada penyewaan ban disana tapi kalo mau berhemat boleh bawa ban (untuk yang berkendara dengan mobil).
7. Hindari pemberian pungli pada warga, yah kecuali di bagian paling depan kalo khawatir diapa-apain sama preman preman desa itu 😒
8. Saat berenang khususnya di bawah curug, berhati-hatilah dengan telingamu dikarenakan kecepatan angin cukup tinggi.
9. Kalo bisa perginya jangan sendiri atayberdua supayaga usah sewa loker yang cukup mahal 😂

Sekian tips singkat ala Visyandi.
See you in another our backpacking's story guys 🙋

0 comments:

Posting Komentar

 

Mathematics is...

"Matematika adalah ratunya ilmu pengetahuan dan teori bilangan adalah ratunya Matematika."
-Gauss, a mathematician-

I Have A Dream...

Jika kamu memiliki mimpi, maka tuliskanlah, tempelkanlah di tempat strategis dan berikhtiarlah! Man Jadda Wa Jadaa! Mestakung!