Ads 468x60px

Minggu, 29 Maret 2015

Bahagia Bersama Satu Hati - Bagian II Family Days BEM FMIPA UNJ 2014






Bismillahirrrahmanirrahiim,
Kembali lagi di cerita Family Days BEM FMIPA UNJ 2014. Cerita hari pertama dapat dilihat disini ya, Perjalanan Satu Hati .

Sabtu, 21 Februari 2015
Aku bangun pukul 04.00 WIB langsung sholat tahajud dan tilawahan, begitupun dengan teman-teman pria lainnya. Yah meskipun abis tahajud ada yang tidur lagi -,- Alhamdulillah bisa sholat subuh berjamaah keluarga BEM FMIPA 2014 :’) Oke, agenda setelah ini adalah OLAHRAGA BARENG.
Oow tapi apa yang terjadi?

Ett dah malah pada leha-leha main-main, ckck. Pada nyarap gorengan plus teh dari mamahnya teteh, hmm sedeepp..
“Eh ayo katanya mau olahraga?” protesku.
“Iya yo ayo.” dukung pak Camat Ronny. Dan..satu, dua, tiga, langsung pada jalan ke lapangan untuk olahraga deh.

Well karena aku cuman bawa 2 baju; 1 daster dan 1 gamis, alhasil aku pakai daster, beda sendiri, haha. Tak apa lah. Olahraga dipimpin oleh instruktur Rizal, jengjeng.. Tapi rada ngga benar nih Rizal ngajarinnya, huft. Well lumayan lah, ada game pendukung. Lumayan bikin ngakak, haha.

Pasca olahraga kita jalan-jalan nyari sarapan. Daerah sini ternyata masih agak desa gitu, masih ada sawah-sawahnya. Hmm, seruu! :D Kita sarapan pakai bubur, tapi yang laki-lakinya pada ngga mempan pake bubur katanya, jadilah mereka nyari nasi uduk ke balai desa. 

Para perempuan pun menikmati sarapan duluan dan pastinya selesai duluan. Karena bosan nungguin, kita nyamperin para lelaki ke balai desa. Widih lumayan jauh ya dan jalannya menanjak gitu. Baru di tengah jalan, ternyata mereka udah balik dari balai desa dan kita pun ikutan balik. Kali ini jalur yang kami lewati adalah jalur dalam. Wuiih di kanan dan kiri ada sawah dan sungai-sungai kecil.

hompimpa!
Sesampainya di rumah, para lelaki sibuk sarapan sedangkan para perempuan? Of course, bernarsis ria dong, hehe. Hadeuh acara pasca olahraga agak ga jebo gitu, ada yang tidur-tiduran, ada yang masih narsis, ada pula yang main kartu. 
Narsis dulu pasca olahraga, berasa rumah sendiri XD

“Nanti jam 11 kita jalan ke Ciberem ya.”

Apa? Jalan-jalan *langsung biru mataku*. Katanya jam 11, alhasil ba’da dzuhur kami baru berangkat. Tahukah kamu kita mau kemana? Curug Ciberem. Tahukah kamu kita naik apa?
MOBIL BAK!

Hahaha, serius deh.. Ini kali ke-tiga aku naik mobil bak, ditambah matahari yang amat menyengat, mantap dah! Selain itu juga jalanan yang bisa dibilang ‘menantang’ karena dikit-dikit bebatuan, makin seru deh.Oh ya, di tengah jalan Imel sempat cerita tentang pengalamannya dini hari.

“Jadi ceritanya kalian smeua kan udah pada tidur, trus gue ga bisa tidur. Gue ambil wudhu di kamar mandi trus  gue sholat tahajud. Nah pas di tahiyat akhir, ada nenek nenek ngelihatin gue. Sumpah serem banget.” Cerita Imel panjang lebar. 

Zizah dan Daye pasang tampang takut, aku? Biasa aja #belagu XD Alhamdulillah tba juga di depan pintu masuk Gunung Gede Pangrango! Wuiih ternyata untuk ke curugnya harus masuk sini, sebenarnya aku agak ga ngerti rute, nurut aja lah. Oia teteh ngajak keponakannya, Aji, asli tu anak lumayan bawel, wkwk. Kasihan teteh ngurusin dia kesana dan kemari :x Alhamdulillaah setelah jalan kaki sekitar 15 menit kami memutuskan untuk beristirahat di sebuah padang rumput dan langsung gelar tikar. Eits, bahkan kami main ke bawah, di bawah ada air sungai yang sejuk dan bersih, wuiih segar sekali. Dan pastinya kamera DSLR selalu standby setiap saat, wkwk.

Oke lah, perut sudah minta diisi, kami kembali ke basecamp, menikmati jamuan khas Sukabumi. Ada nasi daun, ikan goreng, tempe dan aneka sambal. Mantap dah masakan mamamnya teh Iren, yummy! Alhamdulillaah, kenyang..

Para Lleaki ini suka sekali main air -___-
Singkat cerita setelah makan siang, istirahat sejenak, kami memutuskan untuk pulang karena hari mulai gelap. Mobil bak masih setia menanti, eeaa. Kali ini aku memutuskan untuk duduk di bagian depan, bukan di baknya karena aku merasa mulai ngga enak badan *yah kumat deh aku* bersama teteh dan keponakan teteh, Aji. Di tengah jalan ternyata Aji baru ngeh dia diisep sama pacet, hadeuh aku paling ngeri sama yang begituan. Alhamdulillah cepet lepas itu pacet =_=

Perjalanan cukup panjang dan melelahkan. Kami tiba di rumah pukul 18.30 dan langsung sholat magrib. Jengjeng, gegara ceritanya Imel, Diana, aku, Zizah pada ngga berani masuk kamar sendirian, apsti ngajak yang lain, haha. 

Setelah sholat dan bebersih diri, acara selanjutnya adalah baka-bakar. Eits bukan bakar rumah mealinkan bakar sosis dan bakso, yummy. Aku jadi baker nya nih, tapi asli dapur rumah Uwanya teteh gelap, jadi merinding :x 

Singkat cerita aneka sosis dan bakso pun siap disajikan, saatnya makan malam bersama. Setelah makan, kami pun bertukaran kado. Tapi apa yang terjadi? Di antara kami semua hanya teteh yang ngga menyiapkan kado dengan alasan sibuk menyiapkan famday di rumahnya. Jengjeng.. Imel langsung berang.

“Gimana pun juga, sesibuk apapun harusnya lo tetep nyiapin kado dong teh. Oke emang menurut lo ini ngga berarti apa-apa tapi ini hal kecil, masa lupa?”

Teteh langsung menunduk dalam, aku ngerasa iba banget.. Tapi kemudian Mulya ngebelain.
“Mel, gue ngga setuju sama lo. Seharusnya kita memahami posisi teteh blablabla..”
Suasana menegang, jengjeng.. Hingga akhirnya Ronny angkat bicara.
“..dan kami ucapkan barakallah fii umurik kepada saudari kita Irenie Febristika..”

Eaaa jadi teteh teh cuman dikerjain, hihi, sampe mau nangis, aksihan teteh. Nah ayoloh Imel :p
Saatnya serius.. Kita mulai curhat-curhatan, aku juga ikutan.. Eh aku jadi nangis T_T Aaaah aku ngga masu pisah sama kalian semua, Keluarga BEM FMIPA UNJ 2014, bakal kangen banget setiap momen kebersamaan kita, huhu. Tapi kita nggak bener-bener pisah kan? :’)

Jam menunjukkan pukul 23.00, udah jam malam. Kami semua kembali ke barak masing-masing. Seperti biasa aku, Tresna, Zizah tepar duluan. Imel dan Diana amsih bertahan nonton TV dan minum kopi. Btw TV di rumah ini jadi ngaco gegara dimainin sama Imel, wkwk. Sampai kita pulang ke Jakarta masih kayak begitu -,-

Well sampai disini cerita di hari kedua. Selanjutnya hari terakhir, hari kepulangan..Jengjeng..
Anwa terimakasih untuk hari ini, jalan-jalan barengnya, curhat-curhatannya, semuanya deh, sampe speechless, haha. See ya!
kARENA kITA sATUhATI :') *ALAYmode on

0 comments:

Posting Komentar

 

Mathematics is...

"Matematika adalah ratunya ilmu pengetahuan dan teori bilangan adalah ratunya Matematika."
-Gauss, a mathematician-

I Have A Dream...

Jika kamu memiliki mimpi, maka tuliskanlah, tempelkanlah di tempat strategis dan berikhtiarlah! Man Jadda Wa Jadaa! Mestakung!