Di Balik Layar Lahirnya Buku "Bunda Sarjana Rumah Tangga"



Bibir ini terus terkatup, lidah ini rasanya kelu saat aku akan presentasi tugas di hadapan guru dan teman-teman. Oh ya saat itu aku didik di bangku SMP.

Well, memang segitu pemalunya aku. Semua berubah ketika aku masuk bangku SMA, mulai ikut organisasi. Aku mulai suka berkomunikasi dan ngga begitu pemalu lagi. Nulis? Tetap suka dong. Bahkan di kelas 2 SMA akhirnya aku bisa bergabung Forum Lingkar Pena (FLP) Jakarta, wadah pertamaku belajar dunia tulis menulis. Saat itu tahun 2010.

Ngga lama berselang, sejak saat itu, lingkar pertemuan sosial mediaku pun dipenuhi para penulis.

Alhamdulillah di tahun itu juga untuk pertama kalinya aku menghasilkan sebuah antologi, cerita keroyokan bareng penulis lainnya lewat sebuah lomba kepenulisan. Judulnya My Crazy Moment, sesuai judulnya berisi kisah gila para penulisnya. 😀

Sempat Bikin Buku Solo
Di tahun 2011, aku mulai hobi backpacker-an, kuberanikan diri menulis kisah-kisah perjalanannku. Ah tapi dasar aku, nulis tanpa ilmu. Jadinya acakadut deh, yaa jelas ditolak sana sini 😁

Iya ditolak! Naskah udah selesai, coba kirim ke penerbit A. Tiga bulan nunggu, hasilnya ditolak. Cpba lagi ke penerbit B, tinggi beberapa bulan. Ditolak juga.

Sedih? Pasti. Sampai akhirnya beberapa tahun kemudian baru kusadari betapa layaknya naskahku ditolak, wkwk. Yhaa Karena acakadut. Typo masih banyak. Format masih berantakan. Selling point pun tak ada😂



Antologi Mulu, Kapan Solo?
Waktu beranjak, sepanjang 2011-2012 beberapa antologi kuhasilkan setelah antologi Crazy Moments. Somehow ngerasa senang banget. Secara aku termasuk penulis pemula saat itu.


Waktu berjalan alhamdulillah Makin banyak antologi yang kuhasilkan. Rata-rata menang lomba.
Beberpa antologiku antara lain:

  1. Crazy Moment (Leutika, 2010)
  2. Pengamen Cinta (2011)
  3. Ada Cinta di Masjid Sekolah (2011)
  4. Ibuku Adalah (2012)
  5. Hijab I am In Love (2013)
  6. Memoar 1001 Wajah Ibu (2018)





Sampai suatu ketika terceletuklah kata salah seorang teman:

"Antologi mulu Vi, buku solonya kapan?"
Jleb sejleb-jlebnya sih~


Banyak Draft, Ini Yang Berhasil
Aku bukannya ngga punya ide. Sejujurnya tanpa bermaksud sombong, ada banyak ide naskah berkeliaran di otammh. Aku coba tuliskan konsep atau judulnya satu per satu.

Aku pernah membuat draft novel islami. Sudah dibuat juga judul per babbnya. Sayangnya sepertinya ruh-ku kurang tertanam disana. Sampai akhirnya laptopku rusak dan aku tidak punya back up. Selamat tinggal, calon novelku yang menguap :')

Aku juga pernah mengikuti kelas online 30 Hari Jadi Buku. Ahhh tapi dasar aku belum bisa konsisten. Berhenti di tengah jalan :')

Nulis Buku Nostalgia Skripsi-an
Sejak awal tahun 2018 aku kembali or dunia kampus. Mencoba menuntaskan amanah orangtuaku: meraih gelar sarjana.

Ya Allah, challenging banget yah nyusun skripsi ketika posisi udah nikah. Udah punya bayi pula. Jatuh bangunnya berasa! Dalam hati aku bertekad menuliskan kisahku ini.

Di tengah perjalanan nulis skripsi, aku nyambi nulis beberapa kisah perjuangan skripsi yang kuhadapi. Sampai akhirnya alhamdulillah aku wisuda di September 2018.

Saat itu aku tekadkan naskahku harus selesai tahun itu. Tiap malam selama sebulan aku begadang. I has gimana cuma bisa nulis d laptop Malam Hari ketika si bayi bono. Itupun sambil nyusuin Pas doi kenangan.

Sungguh rasanya kayak skripsi-an...

Targetnya sih akhir 2018 selesai. Tapi...

Gagal saudara-saudara! :')

Di akhir tahun 2018 aku membuat daftar mimpi yang akan kucoba wujudkan di tahun 2019. Salah satunya adalah menulis buku.

Sebetulnya 50% kisah sudah tertulis, tapi yaa tentu butuh 50% lainnya. Sementara saat itu udah masuk pertengahan 2019. Ah aku harus bangkit!

Tiba-tiba kepikiran ikut kelas online. Tapi yang rada mahal. Akhirnya aku nanbil kelas menuliskan buku 30 hari senilai Rp 1.100.000. Bukan apa-apa, ini sebagai bentuk reminder diriku:

"Udah mahal-mahal bayar, masa bukunya ngga jadi?"

And.. alhamdulillah it works. Setiap hari aku bisa berprogress. Sampai akhirnya naskah itu selesai sekitar Bulan Agustus 2019. Yaak mulai galau lagi, kirim ke mayor atau indie?

Setelah hampir sebulan cari info dan pertimbangan. Baiklah, kali ini indie dulu. :')

Alhamdulillah singkat cerita, Akhir Oktober 2019 buku soloku berjudul Bunda Sarjana Rumah Tangga ada di pelukanku!

By the way kenapa aku pilih judul Bunda Sarjana Rumah Tangga?

  • Karena ini mengisahkan perjuanganku meraih gelar sarjana
  • Karena saat itu posisiku sudah sebagai ibu
  • Karena sesuai dengan panggilan anakku ke aku adalah bunda.

Judul ini kuharapkan menjadi interpretasi isi bukuku yang mengisahkan perjuangan ibu muda meraih gelar sarjana, Persis dengan sub judulnya.


Bukan Buku Solo Pertama
Bisa dibilang buku Bunda Sarjana Rumah Tangga bukanlah buku solo pertamaku.


"Loh loh jadi sebelumnya udah pernah nulis buku gitu?"

Well, jawabannya iya.. Buku berjudul Petualangan Sikor. Eh, bukan, bukan buku anak. Petualangan Sikor adalah buku media pembelajran untuk tugas akhir sarjana, tentang Sistem Koordinat Kelas VIII SMP. Saat itu aku menginisiasi media pembelajaran buku plus aplikasi Android. 

Yhaa meskipun tebal bukunya cuma 24  halaman aja, hehe.

Harapan Untuk Bunda Sarjana Rumah Tangga
Finally #BundaSarjanaRumahTangga is in my arms!
(sumber: dokumen pribadi)

Siapa sih penulis buku yang ngga pengen bukunya dibeli banyak orang? Begitupun denganku.

Harapan pertama, buku ini bisa masif terjual. Bukan semata-mata soal profit melainkan kebermanfaatannya.S Semakinbanyak terjual artinya semakin banyak yang membaca. Dan semoga juga makin banyak yang mengambil manfaatnya.

Harapan kedua, aku bisa kembali melanglangbuana dengan membawa karya ini, buku Bunda Sarjana Rumah Tangga.

Alhamdulillah mimpiku terwujud di akhir tahun 2019, menerbitkan buku solo. Alhamdulillah Allah masih memberiku kesempatan. Semoga menjadi karya yang bermanfaat.

"Setiap orang akan mati, tapi karyanya abadi.." Ali bin Abu Thalib
Sst.. Bagi teman-teman yang mau membeli bukuku, masih ready stock lho. Bonus pembatas buku :)

12 komentar:

  1. Keren banget Mba, salah satu cita-citaku adalah nerbitin buku fiksi/ nonfiksi sendiri. Semoga nanti bisa kesampaian seperti Mba.

    BalasHapus
  2. Kereeennn banget nih mom, saya mah belum berani nulis buku, baru nulis buku antologi, itupun masih dipaksa-paksa hahaha.
    Padahal pengen sebenarnya, semacam membukukan kisah-kisah yang pernah berlalu.

    Hanya saja, memang butuh niat yang kuat, karena ngeblog aja kadang keteteran hahaha

    BalasHapus
  3. Wah, banyak banget buju yang udah terbit mbak. Meski awalnya antologi, tp alhamdulillah akhir tahun ini bisa rilis buku solo ya. Semangat terus mbak. Keren deh.

    Pengen banget kayak mbak Visya. Tp dari duku keinginan punya buku sendiri masih sekedar wacana. Banyak males nya ��

    BalasHapus
  4. Wah ternyata bukan buku solo pertama ya tapi tetep nih kece banget akhirnya pecah telor juga punya buku solo, duh aku kapan yaaa, dr dulu berkecimpung di dunia tulis menulis kok gini2 aja hehe malah curcol
    Semoga 2020 bisa terbitin buku lagi ya mbak :D

    BalasHapus
  5. Widiiiw, kereeenn nih.
    Bener-bener perjuangan ya Mbak.
    Tapi ehh tapii, sarjana di kampusnya udah kan Mbak? Kan 2018 tadi katanya gagal? 2019 ini udah sarjana dong berarti ya ;)

    Moga bukunya laris manis ya Mbak :)

    BalasHapus
  6. Wuih keren. Aku udah lama gak nulis buku. Baik buku solo atau pun antologi. Kangen banget. Tapinya masih susah deh bagi waktu. Napas nulisku pun masih pendek-pendek. Semoga bisa segera. 😁

    BalasHapus
  7. keren banget mba masyaallah. semoga dikasih kelancaran terus ya biar bisa menghasilkan karya-karya bagus lagi. aamiin doa juga buat aku biar bisa cepet-cepet nerbitin karya aku sendiri juga ehehe aamiin

    BalasHapus
  8. Melihatnya jadi kangen pengen nerbitin buku lagi. Udah lama juga semenjak tahun 2016 lalu. Semoga bisa juga ah kayak mbak Visya menelurkan buku kembali. SemangatCiee

    BalasHapus
  9. Aaaah, seperti itu ya ceritanya. keren nih mbak. Selamat yaaa akhirnya lahir bukunya. Semoga buku tersebut bermanfaat dan laris manis. aamiin

    BalasHapus
  10. Waw waw buku kece nih kayaknya akan relate sama diriku.. jd penasaran ����

    BalasHapus
  11. Kereeeennn, panutan euy mbaakk.
    Aku belum pede blas kalo bikin buku solo mau nulis apaan, masa sambat mulu wkwkwk.

    Sukses teruuuss yaaahh

    BalasHapus
  12. keren banget mba, boro-boro solo antologinya pun aku masih dalam proses wkwkwk smeoga bisa produktif nih kayak mba aamiin sukses ya mba

    BalasHapus