Tampilkan postingan dengan label review buku. Tampilkan semua postingan

Review Buku Curhatan Bunda Milenial, Ada Ilustrasinya Juga!


Empat tahun sudah aku menjadi bunda.. empat tahun sudah hidupku sungguh berbeda..


Itulah lirik lagu yang kerap aku nyanyikan di depan anakku. Bukan lagu yang hebat, hanya bait lirik sederhana yang lahir dari realita menjadi seorang bunda versiku. Hmm tapi rasa-rasanya semua ibu sepakat dengan kalimat di atas, bukan begitu, Bun? 

Review Buku Transisi: Memahami Proses Perubahan dalam Hidup


Life is like a roller coaster. Ada kalanya kita bahagia, ada kalanya sedih. Ada kalanya bangga, ada kalanya kecewa. Perasaan-perasaan negatif tidak bisa benar-benar dienyahkan. Jika saat ini kami mengalami kejenuhan, burn out, bahkan depresi, mungkin itu salah satu tanda kamu membutuhkan sebuah transisi. 

Wait, memang apa sih bedanya transisi dan perubahan?

Review Buku Makin Sedikit Makin Bahagia



Less is more
Frase ini bisa dibilang jadi basic value dari minimalism. Sedikit itu banyak. Sedikit barang, sedikit waktu yang diperlukan untuk membersihkan, banyak waktu berkualitas untuk hal lainnya. Sedikit stess, banyak bahagia dan definisi less is more lainnya yg tentu aja berbeda-beda personally.

Aku pribadi? Makin sedikit barang, makin sedikit waktu membersihkan, makin bahagia, makin banyak waktu buat baca dan nulis dan main sama anak :D

Makin Sedikit Makin Bahagia, itulah judul buku yang kutamatkan beberapa waktu lalu. Saking bagusnya menurutku buku ini, aku ingin kalian juga menyelami apa sih konten buku ini.

Review Buku Minimalisme Seni Menyederhanakan Hidup

Sejak semakin menekuni hidup minimalis empat tahun terakhir, buku-buku yang aku baca tak jauh tentang minimalis itu sendiri. Aku biasa menyebutnya nilai-nilai hidup minimalis dengan istilsh minimalism, sebuah istilah dalam bahasa Inggris. Hingga akhirnya terpikirkan, apakah dalam bahasa Indonesia artinya Minimalisme?

Review Buku Going Offline, Saatnya Senyapkan Gadget

 


Di salah satu grup minimalis yang aku ikuti, cukup banyak yang melontarkan pertanyaan "bagaimana mengurangi screen time?" hingga "bagaimana lepas dari sosial media?". Aku pribadi yang menganut prinsip minimalis juga orang yang menjadikan media sosial sebagai media informasi, branding juga mencari cuan.

Review Novel Kekasih Semusim, Ketika Cinta dan Nasionalisme Bertemu

 



Dini Fitria. Nama itu aku tidak asing di telingaku. Aku pertama kali mengenal sosoknya saat menonton salah satu program di stasiun TV yang aku tonton. Senyum khasnya dan pembawannya membuktikan bahwa beliau sangat berpengalaman di dunia jurnalis.

Hingga akhirnya salah seorang bloger senior yang aku kenal, Teh Ani, mengundangku hadir ke acara yang diadakan beliau. Acaranya tidak jauh-jauh dari dunia kepenulisan. Qadarallah aku berhalangan hadir meski saat ingin, karena ada kejadian tidak terduga.

Di dunia digital seperti saat ini rasanya segalanya adalah sebuah keniscayaan. Singkat cerita aku bisa menjalin koneksi dengan Mbak Dini meski baru sekadar dunia maya. Lalu tempo hari di bulan April 2021 aku mengundang Mbak  Dini untuk berbagi dengan teman-tema @bukuberjalan.id  seputar penulisan fiksk. Disitu beliau cerita tentang calon novel terbarunya, Kekasih Semusim.

Ada kisah cintanya, ada sisi nasionalismenya juga.

"Wah terus benang merahnya dimana? Trus kenapa judulnya Kekasih Semusim?"

Review Buku Anak Juga Manusia:



Semasa single, bisa dibilang aku minim banget ilmu pengasuhan karena merasa "belum waktunya", "masih jauh" dan pikiran lainnya yang serupa. Sampai akhirnya takdirNya menggariskan aku menikah di saat status diri masih sebagai mahasiswi sarjana. Dan ternyata sebulan setelah menikah, aku dinyatakan hamil. Benar-benar langsung praktik jadi orangtua! Meski syukurnya, aku sempat belajar dalam masa penantian lahirnya si bayi lewat membaca buku, mengikuti seminar hingga berkonsultasi dengan mereka yang sudah berpengalaman terlebih dahulu.

Review Buku Memilih (Menjadi Investor) Bahagia

 

Juni 2021 adalah titik balik kehidupanku. Hmm, bukan, bukan karena aku mengalami peristiwa hebat yang traumatis melainkan di saat itulah aku akhirnya menerjunkan diri dalam...

Review Buku HYGGE: Seni Hidup Bahagia Orang Denmark

 

Review buku hygge


Setelah menamatkan buku LAGOM yang menguatkan seni hidup bahagia ala orang Swedia, di bulan November lalu, aku baru mengetahui bahwa ada konsep yang sama di negara Denmark. Namanya HYGGE. Sayangnya, saat itu buku yang tersedia hanya dalam Bahasa asing dan tahu sendiri harganya berapa untuk satu buku terbitan luar negeri?

Yang jelas overbudget.

Review Buku IKIGAI Rahasia Hidup Bahagia & Panjang Umur Orang Jepang

 

Review buku


Orang Jepang percaya bahwa setiap manusia memiliki ikigai ( alasan untuk hidup) yang membuat mereka bahagia dan selalu semangat menjalani hidup. Dan buku ini merupakan hasil penelitian terhadap rahasia hidup orang Jepang dengan rata-rata usia di atas 100 tahun (centenarian) yang tinggal di zona biru. Mereka selalu bangun di pagi hari dengan semangat dan aktif bekerja di bidang yang disukai sampai tua tanpa benar-benar "pensiun" -sebuah kosakata yang tidak akan kita temukan dalam bahasa Jepang. Tak heran, jika ikigai telah mengantarkan bangsa Jepang masuk dalam deretan manusia dengan rata-rata harapan hidup tertinggi di dunia.

Itulah setengah bagian dari blurb buku berjudul IKIGAI? Apakah kamu pernah membacanya?

Review Buku LAGOM Rahasia Hidup Bahagia Orang Swedia

Lagom book


Tahun ini masuk tahun ketiga sejak aku menganut prinsip hidup minimalis. Namun sejujurnya baru di pertengahan tahun ini intens membaca beragam buku dengan tema hidup minimalis. Hingga suatu kali aku membaca review sebuah buku bertema tersebut. Judulnya LAGOM. Uhh.. auto penasaran dong!

Review Buku Membayar Utang Pengasuhan: Panduan Orangtua Membayar Utang Pengasuhan pada Buah Hati


Review Buku Membayar Utang Pengasuhan


Semua bermula saat suatu hari aku marah padanya. Emosi negatifku memuncak. Usianya waktu itu masih kecil. Belum dua tahun. Beberapa detik kemudian aku terduduk lemas, menutup wajahku dan mulai menangis. 

Ya, aku menangis di hadapan anakku. Usianya yang masih sangat kecil membuatnya belum paham saat itu. Sambil menyusuinya aku menangis, matanya terus memperhatikanku. Di lain kesempatan, responnya berbeda. "Nda, eh? Nda." dia mengguncang tubuhku.

Oh ya Allah, aku merasa berdosa padanya...