Ads 468x60px

Kamis, 05 April 2018

Senang-senang di Grand Maerakaca Semarang


Baca cerita sebelumnya disini:
Semarang Kami (Bertiga) Datang

Rabu, 7 Maret 2018
Malam tadi kami tiba di kost tante Rinfa sekitar pukul 21.00. Kasihan Ahnaf keliatan udah lelah banget. Betewe, ada alasan di balik 'kenapa nginap ngga di penginapan, malah di kos?' yaitu kita pengen ngabisin waktu jauh lebih banyak bersama Rinfa. Dengan asumsi kalo sewa penginapan, waktu kebersamaan pun terbatas. Really bukan karena pelit loh! :p

Duh jadi inget jaman aku dan paksu (re: suamiku) masih single dan jadi mahasiswa. Kami suka melanglangbuana ke berbagai daerah. Disana kami biasanya numpang nginap di kosan temen, biar dapat feel ala kehidupan mahasiswa. Nah kalo ini juga semata-mata menghemat ongkos XD

Pukul 03.30 Rinfa udah gedebag gedebug, " Ya ampun aku kok bisa baru bangun sih?"
Hah? Ada apa? Kok dia merasa terlambat bangun padahal subuh juga belum....


Olala rupanya dia janjian sama makeup artist yang akan mendandaninya pukul 03.00 pagi! Namanya juga cewek, pengen tampil di hari istimewa. Hehe. Alhasil jam 03.30 sang make up artist sudah mulai mendandaninya di kos, bersama beberapa orang temannya yang lain. Paksu pun menyingkir dulu, hihi. 

Singkat cerita pukul 06.00 WIB Rinfa sudah siap dengan kebaya dan make up to the max nya. Ia berangkat duluan, sementara kami nyusul sekitar jam 10.00 WIB. Yippie, kami bertiga jadi ngerasa yang punya kos-an. Wkwk. Pagi hari kami habiskan keliling komplek kos-an. Huaaa rapih dan colorful. Semacam kamping Pelangi loh!

Setelah beres beres berbenah diri, kami bertiga pun berangkat. Naik apa? Bus lah. Biar kata di negeri rantau, kaki kudu tetap menapak bumi, bro (?). Pengen nyobain bus kota Semarang juga sih. Ngga lama kok, cuma 3 menit udah sampe di tujuan.

Jengjeng.. welcome to UIN Semarang! Pertama kalo banget kami kesini. Semarang yang terkenal dengab udara panasnya menyaingi Jakarta emang ngga bohong deh! Ditambah struktur geografis kampus ini itu turunan-tanjakan. Berbekal gendongan SSC, aku mulai menanjak. Tapi masih mendinglah yaa daripada naik gunung, wkwk. Sama sama bawa ransel tapi ini di depan. 

Wuiiih rame banget nih kampus. Secara lagi ada wisuda. Masjid yang kita datangi pun penuhnya bukan main. Tak lama kamk memutiskan ke gedung wisuda, dengan perkiraan seremoni akan segera selesai.

Nah berhubung di gedung wisuda ngga boleh bawa baby, alhasil kami nunggu di luar. Awalnya aman aman aja...sampao akhirnya... ada beberapa orang ngerokok! Asli, aku paling sensi ada orang ngerokok di depanku dan ngga dimatiin rokoknya padahal dia LIHAT aku bawa baby! Hellow, kalo mau bawa penyakit jangan ajak ajak dong! #emakemosi

Kami terpaksa ngalah, berpindah tempat. Sekitar 1 jam kemudian seremoni pun selesai. Oke, foto foto dikit. Selesai. Pulang. Dah gitu aja?

Eits, acara hari itu emang udah selesia sampe situ, tapi keseruan belum berakhir.. 

Malam harinya kita kongkow kongkow sama beberapa anak kos yang masih single. Ngapain tuh? Foto studio dan makan nasi goreng.
"Jauh jauh ke Semarang cuma buat foto? Please deh.." haha



Malam pun ditutup dengan perut kenyang dan hati senang. Alhamdulillah. 

Kamis, 8 Maret 2018
Setelah menghabiskan setengah hari di kampus, hari ini saatnya ngebolang. Tujuan pertama kita adalah Masjid Agung Jawa Tengah alias MAJT. Sekitar tahun 2014 datang kessni siang bolong puanaasssnya rek! Alhamdulillah sekarang udaranya mendukung banget. Jepret sana sini.

Niat hati mau naik ke menara, eh.. ga taunya tutup sementara jelang sholat dzuhur (padahal masih jam 11.00 WIB, hiks). Belum rezeki deh..

Dari MAJT lanjut ke Maerakaca. Ups tempat apa tuh? Ternyata itu adalah miniatur tempat-tempat bersejarah dan budaya dari berbagai daerah di Jawa Tengah, semacam Taman Mini versi Jawa Tengah gitu. 



Sesampainya disana, niat hati pengen makan kepiting, ealah, tadi lupa naik uang di ATM. Alhasil cukup ganjal perut pake keripik dan air mineral, wkwk.

Wuaaah menarik tempatnya. Banyak spot instagramable juga. Ada masjid agung Demak, patung ibu Kartini, bahkan sampe pulau Karimunjawa. Kreatif. Bisa jadi tempat belajar budaya Jawa Tengah tanpa harus capek capek keliling daerah sesungguhnya.

Tempat kita berfoto ini adalah semacam jembatan kayu yang bisa kita susuri. Eita, ngga lupa foto di anjungan Jepara dong.

Puas dari Maerakaca, ternyata jam sudah menunjukkan pukul 14.00 sementara kereta kepulangan kita pukul 19.00. Hiks, iyaa, harus banget pulang hari itu.

Setelah menimbang-nimbang, langsung capcus beli oleh oleh di sekitaran daerah (duh lupa namanya euy). Duh, berhubung lupa narik onlen, terpaksa aku jakan kaki sejauh 1km demi nyari ATM BN* meskipun ujung-ujungnya ngga nemu. Terpaksa pake rekening lain.

Wingko dan tahu baso cukup jadi buah tangan kami. Eits ngga langsung pulang. Mampir dulu makan makan di Warung Sambal. Hmmm lezatos! 

Perut kenyang, hati senang, saatnya pulang. Tepat pukul 17.30 setelah packing kami bergegas menuju stasiun. Duh jangan ampe ketinggalan kereta lagi dah XD

Alhamdulillah kereta kali ini lebih nyaman (ditunjang dengan harganya juga, wkwk). Selama di kereta dimana matahari sudah kembali ke peraduan, Ahnaf asyik mengoceh ngoceh. Ya ampun Nak aktifnya~ Untung aja ngga ada yang merasa terganggu, hihi.

Sekitar pukul 22.00 barulah ia tertidur pulas hingga pukul 01.30 kami tiba di Jakarta. Huaaa goodbye Semarang! Terimakasih udah jadi tempat pelampiasan senang-senang kami. Eits, bukan sekedar senang-senang, tapi ada banyak hikmah yang kita dapatkan juga loh!

Thanks to abang online ojeg yang udah nganterin kesana kemari dengan nyaman dan aman. Dan  big thanks buat Rinfa udah nemenin kami backpackeran.

Oiaa tentunya juga buat baby kami tercinta yang udah nemenin aybunnya kembali ke hobi backpacker-an. Jangan pernah bosan ya Nak! Masih banyak tempat tempat lain di Indo dan luar negeri yang bakal kita eksplor. Insya Allah.

Selama di Semarang, kami ngga cuma senang-senang, sempat ada sedikit konflik menyerang. Disini lah diriku dan dirinya diuji. Belajar lebih banyak. Untuk lebih menghargai. Untuk lebih berpikir positif. Sabar lebih banyak. Ikhlas lebih sering. Alhamdulillah berhasil kami lewati :')

Selama di Semarang, kami ngga cuma senang-senang, tapi juga belajar kerjasama dengan riang. Terutama saat di kereta, saat harus menghandle Ahnaf. Saat harus gantiin popoknya. Dan lain-lain.

Sampai jumpa di cerita perjalanan kami berikutnya yang insya Allah lebih seru!

Jakarta-Semarang
5-8 Maret 2018

22 comments:

  1. Iya aku juga sebel kalo deket2 org ngerokok. Urusannya bau asep rokoknya nempel di jilbabku. Kan eneg.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama banget mbaaa. Jadi pengen buru2 nyuci jilbab deh 😆

      Hapus
  2. Duh senengnya jalan-jalannya.
    Maerakaca, beberapa kali ke Semarang belum pernah ke sana saya..Sepertinya harus dikunjungi nanti. Keren euy!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akupun mbaaa hehe semoga bisa terelalisasi segera yaah

      Hapus
  3. Wah, jadi pengen ke sana. Beberapa kali ke Semarang tapi belum pernah ke sini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo mbaa diagendakan hehe semoga bs segera terealisasi

      Hapus
  4. Seruuunya meski ada baby yang ikut backpakeran.

    BalasHapus
  5. Whuaa baru tahu tempat ini. Beberapa kali ke Semarang paling ke simpang 5 doangan. Kayanya next mau coba ke sini ah..

    BalasHapus
  6. Senengnya ke Semarang, pengen juga ke Semarang sama keluarga. Noted kudu ke Maerakaca kalau pas ke sana thx
    Aduh itu org yg merokok emang gak sopan, kdng kalau segan negur, yoweslah yg waras ngalah ya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo dilist mba, akupun ga ada rencana kesana. Diajakij adik ipar aja hehe.

      Iyaa huhu :(

      Hapus
  7. Itu tempat foto yang bawahnya bunder asyik banget ya, kapan2 kalo ke Semarang boleh nih mampir juga kesitu hehehe

    BalasHapus
  8. Kelihatannya itulah mengapa perjalanan disarankan sebagai sarana mengenal orang ya Mba, karena dalam perjalanan biasanya banyak tantangan menyapa, bahkan yang sepele sekalipun. Bagaimana menghadapi tantangan itu, itulah yang menampakkan karakter seseorang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betulbetul. That's why sejak single hobi backpackeran. Sampe ke Indonesia Timur berminggu2, XD

      Hapus
  9. Tegor aja mba kl ada orang merokok gitu, sy ga suka baunya nyesek gimn anak2. Bagus spoot fotony

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dasar bawaan wong Jowo, org eepenak, apaagi orgtua, mbak.. huhu akhirnya kita yg ngalah, pindah.

      Iyaah, ayooo ke Maerokoco mbaa hihi.

      Hapus
  10. Minta tabok banget orang yg ngerokok, apalagi ngerokoknya dket bayi.
    Eniwei, aku kok jd pngen k semarang y? So far, kalo maen k jateng palingan k klaten doang krn ada budhenya sepupu. Bisa niy semarang dimasukin tourlist hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang huhuuu

      Maen ke ibukotanya juga dongs kak, hihi. Biar hits #aseek

      Hapus
  11. wah, sebulan yll juga ke maerokoco...tp kok lum sampai yang lingkar itu ya? baru ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah mba tinggal di Semarang kah? Iya baru mba, aku lihat kayak ada pengerjaan gtu disitu hehe

      Hapus

 

Mathematics is...

"Matematika adalah ratunya ilmu pengetahuan dan teori bilangan adalah ratunya Matematika."
-Gauss, a mathematician-

I Have A Dream...

Jika kamu memiliki mimpi, maka tuliskanlah, tempelkanlah di tempat strategis dan berikhtiarlah! Man Jadda Wa Jadaa! Mestakung!