Ads 468x60px

Sabtu, 15 Juni 2019

Empat Spot Dieng yang Layak Dikunjungi dalam Sehari






Di libur panjang lebaran tempo hari aku berkesempatan berkunjung ke Wonosobo.

"Lho, mertua bukannya di Sulawesi?"

Yap, mertua emang di Sulawesi. Traveling kali ini bisa dibilang mudik,  bisa dibilang jalan jalan. Karena kunjungan ke Wonosobo bukan ke kampung halaman melainkan ke rumah salah satu adik mertua yang tak lain tantenya suami. FYI, ini kunjungan kedua kami. Kunjungan pertama di Desember 2016, berdua saja,  sekarang sudah bertiga.

Singkat cerita tibalah kami di Wonosobo hari Sabtu 8 Juni 2019. Nah,  hari kedua kami diajak mengeksplorasi Dieng. Dalam sehari apa saja yang kami kunjungi?


1. Telaga Warna Dieng
Tempat pertama di Dieng yang kami kunjungi adalah Telaga Warna. Biaya masuknya 


Ada beberapa Spot foto di telaga selain di tepian. Misalnya alunan seperti foto di bawah ini. Sayangnya karena banyaknya yang ingin berfoto jadi layarnya penuh orang orang deh :(


Foto nahan senyum sambil lihat antrean di belakang


View di tepi kiri telaga

Tak hanya telaga yang cantik,  ad ajukan beberapa sudut yang indah difoto. Kita bisa eksplor hutan kecil, sampai naik jembatan gantung. Sst ada Goa Pengantin juga!


Mumpung si bayi ada yang bantu megang ayah bunda foto berdua dulu lah.  Haha.


Di hutan kecil banyak tumbuh pohon bambu. Ada juga iringan musik dari para seniman jalanan di tengah-tengahnya.


2. Kawah Sikidang Dieng
Puas berfoto di Telaga Warna, kami naik sedikit. Kali ini menuju Kawah Sikidang Dieng. Jangan lupa memakai masker ya, karena aroma belakang begitu tercium sejak di area parkir. No worries, kalau kalian lupa membawa masker, ada beberapa penjual masker disini.


Banyak penjaja makanan dan oleh-oleh di jalan menuju kawah. Ada juga  beberapa spot foto berbayar. Per orang harus merogoh kocek Rp5000 untuk 3 Spot foto.



Berjalan sedikit ke arah kawah, masih ada spot foto. Kami memutuskan tidak baik ke kawah karena aroma belerang yang ditakutkan tercium oleh si bayi.

Sst, ternyata ada yang namanya telur rebus kawah.  Sayangnya aku ngga sempat nyobain. Btw bagi kalian yang pengen hemat waktu dan tenaga berjalan ke kawah,  bisa menyewa motor offroad lho.


3.Batu Pandang Ratapan Angin
Ngga lama kami berada di kawah, langsung lanjut ke destinasi berikutnya. Namanya Batu Pandang Ratapan Angin, sebuah tempat dimana kita bisa melihat Dieng secara keseluruhan. Yang terbayang dalam otakku: pasti mendaki. 


Dan.. Benar! Eits sebelum mendaki, isi perut dulu.  Aku pesan mie ongklok khas Wonosobo.

Biaya masuknya Rp 10.000/orang pribumi dan Rp 30.000 untuk turis asing.

Yeay senangnya suami bantuin gendong si bayi. Alhamdulillah XD


Di sepanjang pendakian banyak Spot foto. Ada spot foto bareng burung hantu (Rp 10.000/orang/kelompok dalam satu frame),  balon udara (Rp 5.000/orang) dan ayunan terbang (Rp 25.000/orang).
Anak owe tatap tahapan sama burung hantu XD


Aku sendiri kurang paham yang disebut batu pandang yang mana,  tapi kami berfoto di sebuah foto dengan latar Dieng yang cantik.



Di foto bertuliskan Batu Pandang Ratapan Angin ini,  masih adaa jalan menuju ke puncak atas. Tapi kucukupkanksampai sini saja ๐Ÿ˜ฌ

FYI, selama pendakian banyak warung-warung penjaja makanan. Yang unik tuh kalau biasanya gorengan itu isinya tahu, tempe,  disini ditambah dengan kentang. Why? Karena kentang adalah komoditas Wonosobo.

Ndilalah, saat lagi istirahat, nemu Spot ladang kering gitu. Di daerah bawah spot foto balon udara,  dekat warung makanan. Cakep abis!



4. Bukit Sikunir
Pengen lihat sunrise cantik ala Dieng? Bukit Sikunir tempatnya. Sayangnya aku ngga sempat mengunjungi tempat ini karena hari yang sudah sore dan harus kembali ke rumah.


Tapi berikut aku share foto dari sumber tertentu ya buat referensi kalian. Sumber dari sini



Biaya masuknya Rp 10.000/orang, pribumi maupun turis asing. 


Pukul 16.15 WIB kami turun gunung dan tiba di rumah bulik sekitar pukul 16.50 (mampir dulu ke Indomar*t). Sungguh selama perjalanan pergi dan pulang semakin ke atas, semakin dingin. Tapi terpisahkan dengan view foto yang didapat.
See, punya waktu sehari cukup banget buat eksplor Dieng. Meskipun masih banyak Spot lainnya di Dieng๐Ÿ˜

Oh ya,  di pertigaan Dieng sempat foto di tugu selamat datang.  Sayangnya menurutku tulisan Dieng Plateu nya ga terlalu kelihatan.

How to Get Dieng? 
Dari Jakarta naik bus malam (Rosalia Indah or Sinar Jaya)  turun di Terminal Mendolo Wonosobo. Kemarin aku dapat di harga 255k/orang udah plus makan malam. Next aku cerita tentang perjalanan ngebus.

Lalu naik bus kecil jurusan Wonosobo - Dieng - Batur.  Turun di pertigaan Dieng.  Bisa lanjut ngegojek. 

Jadi, spot mana yang menurutmu paling menarik dikunjungi?

Kalau aku, semuanya! ๐Ÿ˜

16 comments:

  1. Sudah lama dengar keindahan Wonosobo tapi belum ada kesempatan ke sana, terutama ke Dieng tuh, pengen banget aku. Semoga suatu hari bisa ke Wonosobo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah ga nyesel mbaa datang ke Dieng hehe hayuuk diagendakan

      Hapus
  2. Seru banget mbak perjalanan ke Diengnya. Jadi inget beberapa tahun lalu aku ke Dieng bareng temen-temen, naik ke Bukit Sikunir yang indaaah banget kayak negeri di atas awan. Seru banget pokoknya. Mana sekarang banyak yang baru di Dieng. Jadi kangen.

    BalasHapus
  3. Sikunir yg pengen aku kunjungi jika berkesempatan mengunjungi Wonosobo kak..

    BalasHapus
  4. Aku sempet tinggal di jawa tengah tapi nggak sempat explore dieng. Pingin banget kesana backpacker ma suami dan anak-anak (mumpung anaknya sdh mandiri dan belum maen ma temannya sendiri)

    BalasHapus
  5. Serunya daku lihat juga di instagrammnya mbak evi..jadi pingin ke situ juga..Btw ini kok kayaknya ada yang lagi foto pasca wedding yak, haha

    BalasHapus
  6. Dieng ini perbatasan Wonosobo dan Banjarnegara Mba.

    Seru kalo ke sana. Apalagi main ke Candi Arjuna.

    Sayangnya saya belum pernah jajal Bukit Sikunir karena waktu ke sana paginya malah hujan.

    BalasHapus
  7. seru ya bisa jalan-jalan ke sana

    BalasHapus
  8. waaaaahhhh spot foto itu blm adaaa pas aku ke dieng 2013. aku cuma foto di atas batu besarnya itu mbaaa :D. kangeeeen bangettt ama dieng. ini salah satu kota indonesia yg aku cintaaa byangetttt :D. karena dingiiin . anaknya ga suka panas hahahaha... rata2 semua tempat wisata di atas aku dtgin juga, ditambah sumur jalatunda, ama kawah candradimuka.. :). cndrung lbh sepi drpd sikidang

    BalasHapus
  9. Dari dulu ane pingin ke sana, pdahal kampung halaman ane Di lamongan, deket ;)

    Tapi sayang masih terdampar di pulau lain, moga suatu saat bisa berwisata ke dieng klo pas plang ke Jawa, Hemmm :)

    BalasHapus
  10. WAWAWAWAWA! Seru banget ini mah vis!
    Spot-spotnya menarik ya, jadi pengen ngajakin suami ke sana eui. Asli penasaran, mudah2an tahun ini bisa main ke sana.

    BalasHapus
  11. Duh Dieng destinasi wisata lokal yang masuk wishlist ini mah. Huhu, nanti anak-anak kalo udah rada gedean, kepengen deh diajak ke sana. :)

    BalasHapus
  12. Dieng salah satu tempat yang ingin sekali ku datangi nih. Tapi kalau liburan gini tuh ramai banget gak ya?

    BalasHapus
  13. MasyaAllah bagusnyaa. Indonesia tuh emang cantik banget ya, ga perlu jauh2 liat panoramq alam.

    BalasHapus
  14. MasyaAllah. Keren-keren ya Mbak tempatnya. Wajib banget nih yaaa mampir kesini juga klo ke Dieng :)

    BalasHapus
  15. Masyaallah, indahnya..instagramable alami dari alam Indonesia. Indonesia memanf kaya object wisata indah ya, mba

    BalasHapus

 

Mathematics is...

"Matematika adalah ratunya ilmu pengetahuan dan teori bilangan adalah ratunya Matematika."
-Gauss, a mathematician-

I Have A Dream...

Jika kamu memiliki mimpi, maka tuliskanlah, tempelkanlah di tempat strategis dan berikhtiarlah! Man Jadda Wa Jadaa! Mestakung!