Tujuh Tips Pewangi Terserap Maksimal pada Pakaian



Jika dulu semasa kuliah, IPK cum laude adalah salah satu indikator karya & prestasi seorang mahasiswi, berbeda halnya ketika ia sudah menikah dan menjadi ibu. Pakaian bersih dan wangi adalah karyanya seorang ibu rumah tangga.
Sempat terpikirikan merendam pakaian dalam seember pewangi. Tapi kok rasanya agak sayang ya? Apalagi kalo harganya puluhan ribu.



Aku pernah berada di fase gregetan ketika baju-baju yang sudah direndam pewangi, eh saat diangkat kok bau matahari. Kemana perginya pewangi? Padahal aku sudah mencoba beragam pewangi, mulai dari harga diskon 8000-an hingga 30000-an.

Ternyata aku tak sendiri, dari mini survey yang kulakukan lewat Instastory, sebanyak 94% mengaku pernah mengalami hal yang sama.

Pengalaman memang guru yang terbaik, kata orang bijak. Practice makes perfect, kata Sinar Dunia. Sampai akhirnya aku mencoba beragam cara dan menemukan formula  tips mengoptimalkan penyerapan pewangi pada pakaian. Berat ya judulnya? Ngga papa supaya ada kesan ilmiahnya. 😅

Tulisan ini dibuat karena kehabisan konten aku akhirnya berhasil membuat pakaianku wanginya maksimal. Oh ya disclaimer dulu ya aku mencuci dengan manual (tangan). Bukan sok kuat, hanya saja aku merasa lebih puas ketika mencuci manual. Oke, no offense ya.

Tips Mengoptimalkan Penyerapan Pewangi pada Pakaian
1. Hadapkan Bagian Luar Pakaian ke Arah Dalam
Sebagian besar pakaian yang dipakai, biasanya telah terpapar keringat di bagian dalam baju. Oleh karenanya, membalik pakaian penting dilakukan ketika hendak merendam dengan deterjen dan mencucinya. Tak lain dan tak bukan supaya segala kuman dan bakteri luruh.
2. Pisahkan Pencucian dan Perendaman
Ketika akan mencuci, pisahkan pakaian dalam beberapa ember: pakaian bernoda, pakaian luar/beraktiviyas dan pakaian rumahan/tidur. Hal ini karena tingkat kekotoran ketiganya berbeda. Misal, pakaian olahraga tentunya lebih mengandung banyak keringat dibandingkan pakaian tidur.
Tak hanya ketika mencuci, ketika merendam dalam pewangi pun juga harus tetap dibedakan ya.
3. Rendam Sedikit Demi sedikit
Baik mencuci dengan mesin maupun manual, sebaiknya proses perendaman pewangi dibagi menjadi beberapa kali terlebih jika jumlah pakaian lumayan banyak. Misalnya dalam satu rendaman berisi lima potong pakaian. Hal ini untuk memaksimalkan penyerapan pewangi pada pakaian.
4. Jangan Gunakan Berulang Kali
Atas nama berhemat, aku pernah menggunakan rendaman pewangi untuk merendam pakaian dua term. Sekalipun pewangi sudah kutambahkan lebih banyak tapi ternyata cara ini tetap kurang berhasil. Oh ya, aku biasanya menggunakan takaran feeling atau sekitar 1 sloki gelas obat.
5. Perhatikan Durasi Rendaman Pewangi
Merendam pakaian dalam pewangi tidak melulu "semakin lama semakin baik". Perhatikan juga durasinya. Terlalu lama merendam pakaian (sampai berjam-jam) justru membuat pakaian lebih bau. Durasi yang tepat biasanya sekitar 15 menit.
6. Peras Sekuat Tenaga
Bagi yang menggunakan mesin, tersedia jugae mesin pengering. Bagi yang mencuci manual, ketika akane menjemur, upayakan peras sekuat tenaga. Maka dari itu sebelum mencuci, pastikan perutmu terisi dahulu ya.
7. Perhatikan Durasi Menjemur
Jemur pakaian di bawah sinar matahari. Perhatikan durasi menjemur. Apabila pakaian telah kering sempurna, several ah angkat. Jangan biarkan terlalu lama terpapar sinar matahari ketika sudah kering. Hal ini bisa mengurangi wangi pakaian.


Meski begitu aku rasa ada beberapa variabel lainnya yang mempengaruhi wangi tidaknya pakaian sehabis direndam pewangi dan dijemur.
1. Jenis Bahan Pakaian
Varian bahan pakaian sangat mempengaruhi tingkat penyerapan pewangi. Misalnya, kerudung lebih cepat menyerap pewangi dibandingkan baju berbagai kaos tebal.

2. Harga dan Merek Pewangi
Tak disangkal, ada harga, ada kualitas. Pewangi A 720ml seharga pilihan ribu tentu punya kualitas berbeda dengan pewangi B 720ml belasan ribu. Awalnya aku menganggap sama namun setelah banyak trial and error aku memutuskan memakai pewangi A.

Oh ya sebagai bonusnya, aku kasih tips apabila pakaian Moms pada akhirnya tidak menyerap pewangi secara optimal: Semprotkan pelicin pakaian di area pakaian. Lipat, masukkan ke dalam lemari berpengharum.

Cara ini selalu kulakukan ketika "eksperimen" ku gagal. Akibatnya budget pewangi ada, budget pelicin pakaian semakin besar. Aku pribadi, setelah sukses menerapkan tips ini hanya memakai pelicin pakaian ketika menyeterika pakaian kerja suami yang punya tingkat kekusutan tinggi. 😁

Jika Moms ada pengalaman serupa atau tips tambahan, silakan tulis di kolom komentar ya!

55 komentar:

  1. Memang, yah, Kalau berhasil bikin baju bersih dan wangi, rasanya seneeeeng bangeed. Rasanya siap mau ngerjain apapun.hahahaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa Mbak. Karyanya perempuan di rumah hehe

      Hapus
  2. Kdg aku komplain jg Ama mba ART yg tugasnya nyuci pakaian. Ini kenapa udh beli pewangi rendam, ttp aja ga terlalu wangi :p. Akhirnya aku LBH andelin pelicin pakaian utk wangi akhir mba. Pelembut pakaian ttp aku beli, tp tujuannya utk LBH lembutin serat kain aja. Udh ga ngarep wangi dari sana hahahahah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi akupun masih keduanya Mbaak. Tetep butuh yah

      Hapus
  3. Wahhh sama sih mbak, udah semangat ngasih pewangi, eh pas dijemur baunya kurang greget :D

    BalasHapus
  4. Saya nih akhir-akhir ini suka malas ngebalik pakaian. Padahal memang sebaiknya dibalik dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga masih ada magernya ngebalik sebelum nyuci Mbak wkwk

      Hapus
  5. fix banget ini bakal aku terapin kalo nanti nyuci baju supaya wamginya awet ahaha

    BalasHapus
  6. Kepake banget nih mba tips nya buat anak kosan yang nyuci sendiri hehe. Anw aku biasa nya kalo rendem pakai pewangi bisa sampe 30 menitan hehe, biar maksimal nyerap nya gitu, so far masih aman mba ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah boleh dicoba nih aku paling lama 15 menit kemarin

      Hapus
  7. Aku sering ngalamin sudah cape2 ngasih pewangi tapi hasilnya kurang maksimal, tapi ya itu karena ada kesalahan dalam menggunakan atau pemilihan pewangi pakaian ya.

    BalasHapus
  8. Sekarang jarang pake pewangi saat nyuci mba karena sayang uangnya dan air kan ada pelicin pakaian serta parfum hehe tapi tips nya makasih lhooo akan saya pelajari

    BalasHapus
  9. Aku termasuk yang jarang sih pakai pewangi karena suka kelupaan masukin pewanginya pas di mesin cuci. Hihihi. Tapi setuju banget kalau pas pakai pewangi terus pakaian wanginya 'B' aja tuh bikin kzl. Hahaha.

    Anyway, kalau baju dibalik saat dicuci, nanti noda yang ada di bagian luar baju nggak bisa hilang dong mbak? Ada tipsnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh Iya juga ya. Efek baju lebih seeing berkeringat dibanding bernoda hehe tapi biasanya aku hilang juga nodanya Mbak atau boleh juga ngga usah dibalik, pas ngebilas baru dibalik hehe

      Hapus
  10. membalik bagian dalam jadi pelajaran dari nenek pas ngajarin aku mencuci baju
    memang benar tujuannya ya mbak
    aku malah jarang pakai pewangi soalnya kasih pewanginya sekalian pelicin di setrikan

    BalasHapus
  11. Aku sekarangkan jadi anak kostan yaah kak jadi harus nyuci baju sendiri, dan harus mulai detail sama detergen atau pun pewanginya ahaha. Nah pas udah kering dan pakaiannya wangi aku seneng banget masa hahaha. Maklum biasanya jarang nyuci sendiri kwkwk

    BalasHapus
  12. Sepengalaman aq mencuci mirip banget sama yg mba ceritain ini apalagi menggunakan pewangi merk mahal sekalipun kebanyakan akan hilang wanginya setelah dijemur makanya aq lebih memilih menyemprotkan pewangi saat menyetrika biar sekalian melincinkan pakaian juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi pewangiya sebagai pelicin yah Mbak? Boleh banget dicoba hehe

      Hapus
  13. Wah, saya ngalamin banget udah pakai pewangi, eh setelau baju kering, wanginya hilang. Saya coba tips2nya ini,Kak. Terutama ga dipakai berulang 😁

    BalasHapus
  14. Aku nih yang malas angkat jemuran, karena jemur di belakang rumah yang memang hanya cahaya mataharinya sedikit banget. Jadi, 2 hari baru kering

    BalasHapus
  15. Aku kalo jemur baju juga dibalik kak.. menghindari warna pudar kalo terkena matahari langsung. Dan kalau hari mendung biasanya aku tetap menjemur pake kipas di dalam rumah biar gak apek meskipun pake pewangi.

    BalasHapus
  16. Iya bener Mbak yg tips rendam sedikit demi sedikit biar maksimal penyerapan keharuamannya ya Mbak Evi

    BalasHapus
  17. makasih tipsnya mba, jadi diingatkan nih pewangi di rumah habis. kalau ngga pakai pewangi rasanya memang kurang mantp ya cucian

    BalasHapus
  18. Wah, tulisan ini penting banget dibaca emak-emak seperti saya. Tipsnya bermanfaat banget dan baru tahu juga hehehe... Thanks sharingnya ya, Mbak.

    BalasHapus
  19. Wah tips yg sangat bermafaat mbak, biar pakaian selalu wangi dan nyaman dipakai ya

    BalasHapus
  20. Ini pengalaman saya, rendam pakaian dengan pewangi, eh kelupaan! Betul bukannya wangi malah jadi bau yg sangat tidak enak. Akhirnya pakaian saya cuci ulang
    Oalah...
    Waktu merendam memang satu hal yg harus diperhatikan juga ya

    BalasHapus
  21. Baju wangi dan segar tuh bikin seneng pas make ya, tips-tipsnya mau dicobain ah biar wangi u baju tahan lama

    BalasHapus
  22. Waah durasi menjemur ternyata berpengaruh juga ya. Nih aku sering kelamaan jemur. Kadang sudah kering tapi males angkat. Ternyata ngaruh juga ya ke pewangi yang terserap . Jadi berkurang wanginya deh.

    BalasHapus
  23. Sama banget nih mom masalahnya , apalagi aku orangnya males banget ngucek pake tangan. Jadi semuanya pakai mesin cuci. Biasanya di gilingan ke 3 aku baru tambahkan pewangi.

    Cuma ya gitu, pas kering kadang wanginya ilang. Makanya sekarang ini aku jadi males pakai pewangi karena aku fikir buang buang uanglah, jadi aku orefer detergen yg sudah olus pewangi baru setelah kering aku pakai pewangi saat disetrika aja. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oalah boleh dicoba nih pewangi plus deterjen.

      Hapus
  24. Nah...iya, kak...
    Antara pewangi saat dicuci sama saat setrika ini harus kompak.
    Kalau engga, jadi saling berlawanan.
    Tipsnya oke banget, hehhe..terutama makan dulu sebelum memeras cucian.

    BalasHapus
  25. Ya ampun aku kadang jemur sampe 3 hari udah ga wangi. Jadi bukan salah pewanginya ya.

    BalasHapus
  26. Makasih mba tipsnya. Saya malah udah lama nih gak pakai pewangi kalau cuci baju. Pengen coba pakai pewangi lagi deh nanti

    BalasHapus
  27. Aku setuju untuk perhatikan durasi menjemur mbak, kalau kelamaan dijemur pakaian malah jadi bau apek

    BalasHapus
  28. wah,
    wrong thinking wrong all this time. I don't think it needs to be squeezed because the scent will stick longer.When washing the hijab or mukena, I almost never squeeze or dry using a washing machine

    BalasHapus