[Ulas Buku] Baper Gak Pakai Lama: Kisah Inspiratif Para Ibu yang Pernah Baper

Baper Gak Pakai Lama

"Ihh baper amat sih?"

"Jangan baperan gitu dong."

Baper. Baper-an. Istilah itu jadi hits sejak beberapa tahun silam. Ya beginilah negeri 62, dimana banyak istilah baru yang tercipta dan somehow selalu viral meskipun ngga berujung tersemat di KBBI.

Back to baper atau bawa perasaan adalah sebuah kondisi dimana seseorang merasa sedih atau melankolis terhadap kata atau perbuatan orang lain. Ya singkatnya, mirip-mirip sensitif atau mudah tersinggung. Ngomongin baper, beberapa waktu lalu salah seorang teman mempromosikan antologi karyanya dan teman-teman di komunitasnya.


Baper Gak Pakai Lama

Melihat judulnya, membuatku penasaran. Padahal saat itu sedang beralih bacaan dari nonfiksi parenting ke novel. Tapi buku ini ternyata begitu menggoda.

Baper Gak Pakai Lama
Halaman Muka Baper Gak Pakai Lama
(sumber: dokumen pribadi)


Judul: Baper Gak Pakai Lama: Kisah Inspiratif Para Ibu yang Pernah Baper

Penulis: Ibu Profesional Kalimantan Barat (Ernawati Nandhifa, Ria Arianty, Yayan Nurlian, Sabilatul Fikri, Kurnia Dewi, TJ, Kubantu Lathifa, Nanik Oktavia, Nadia, Eizka Cika, Rheikusu, Kirayamom)

ISBN: 978-602-489-945-5
Tahun Terbit: April 2020
Penerbit: LovRinz Publishing
Blurb:

Berawal dari Kebaperan Jadi Karya Tulisan
Menurutmu apa hal signifikan yang membedakan perempuan dan laki-laki?

Menurutku, perasaannya. Lebih tepatnya perasaan yang lebih peka dan sensitif, itulah mengapa ibu (biasanya) lebih bisa memiliki ikatan batin dengan anak, lebih mampu merasakan. Di luar peran sebagai ibu.

Baca Juga:  Setiap Perempuan Butuh Kepastian

Moms pernah merasakan baper? Aku, pernah dong. Itu jugalah yang dialami para penulis buku BAPER GAK PAKAI LAMA dari Ibu Profesional Kalimantan Barat.

Baper harus bisa dikelola. Sebagaimana yang dilakukan oleh para penulis. Buku ini berisi vi+ 127 halaman dengan ukuran 14x20 cm.  Dilengkapi juga dengan pembatas buku berdesain serupa sampulnya.

Daftar Isi
Daftar Isi
(sumber: dokumen pribadi)


Beragam Kisah Kebaperan di Dalamnya
Membaca buku ini aku benar-benar dihadapi pada drama kehidupan dalam dunia nyata. Yap, kisah-kisahnya lekat sekali dengan keseharian. Total Ada 16 kisah di dalamnya yang ditulis oleh 12 orang. Ada dua penulis menulis 2-3 kisah.

Ada yang baper terkait momongan. Bertahun-tahun lamanya menunggu dan  berikhtiar belum juga diberi. Sampai  akhirnya ia berusaha bangkit, pasrah dan memantaskan diri. Hingga akhirnyaAllah beri keturunan.

Ada yang baper karena mertua, merasa selalu dipersalahkan dan tak dianggap. Sampai akhirnya ia lebih memilih diam dan mendoakan. Akhirnya buah kesabaran memperbaiki hubungan keduanya.

Ada pula yang baper karena berjauhan dengan suami. Beragam rasa khawatir menyelimuti diri. Membuatnya jengah sendiri. Hingga akhirnya sebuah siraman rohani menyadarkan, Allah sebaik-baik tempat bersandar. Komunikasi pun mengharmoniskan kembali.

Dan beragam kisah para ibu yang pernah baper lainnya. Setiap kisah ditulis mulai dari intro, konflik hingga ending dan dititup dengan tips dari setiap penulis bagi yang mengalami kisah serupa.

Baca Juga: Tips Menerapkan Mindfulness dalam Manajemen Stress

Salah satu kisah dalam buku Baper Gak Pakai Lama
Salah satu kisah dalam buku
(sumber: dokumen pribadi)


Kisah ini ditulis karena kesamaan rasa yang pernah dialami: baper. Namun juga ada satu hal lain yang sama dari mereka semua: Mereka berhasil melalui kebaperannya dengan ilmu sabar, ikhlas & tawakal. Masya Allah :')

Hikmah Baper Gak Pakai Lama
Dari buku ini kita bisa belajar banyak hal antara lain:
  • Baper adalah lumrah, namun harus bisa dikelola dan diselesaikan dengan baik
  • Tak ada kehidupan (pasutri) yang benar-benar tanpa tantangan
  • Ilmu sabar, ikhlas dan tawakal adalah kunci menghadapi permasalahan
  • Setiap perempuan harus saling menguatkan

Buku yang ringan dibaca tapi mengandung banyak hikmah. Sst buku ini juga telah di-proofreading oleh Bunda Septi Peni, pendiri Institut Ibu Profesional, lho!
Blurb & Testimoni Bunda Septi
Blurb & Testimoni Bunda Septi
(sumber: dokumen pribadi)

Keunggulan Buku

Beberapa keunggulan dari buku ini baik secara konten maupun fisik membuatnya berbeda dengan buku nonfiksi parenting lainnya. Beberapa keunggulan tersebut antara lain:
  • Terdapat bonus berisi coloring sheet for adults, hall of fame, tabel anti baper, inspirasi kegiatan yang membuat ibu bahagia dan lembaran catatanku.
  • Desain kaver menarik, sederhana namun cukup representative
  • Terdapat tips menghadapi kasus yang sama dalam setiap kisah
Inspirasi Kegiatan
Inspirasi Kegiatan yang Membuat Ibu Bahagia
(sumber: dokumen pribadi)


Coloring Sheet for Adults
Coloring Sheet for Adults
(sumber: dokumen pribadi)


Catatanku
Catatanku
(sumber: dokumen pribadi)


Hall of Fame & Tabel Anti Baper
Hall of Fame & Tabel Anti Baper
(sumber: dokumen pribadi)



Oh ya, uniknya,  para ibu yang menulis buku ini sebagian besar adalah para perantau yang berdomisili di Kalimantan Barat.

Ada satu hal yang kupertanyakan, mengapa ada nomor halaman yang black and white dan colorful. Meski begitu, ini ngga mengurangi esensi buku ini.


Finally... 

Aku merekomendasikan para ibu untuk membaca buku ini sebagai penguat pundak, penyuntik semangat dan penambah syukur. Terimakasih teman-teman Ibu Profesional Kalimantan Barat atas buku inspiratifnya.

Yuk jadi emak enak baper--bawa perubahan dengan menbangun peradaban dari rumah! Baper boleh, tapi ngga pakai lama ya! 😁


68 komentar:

  1. judul bukunya udah bikin penasaran, pastinya dibalik judul yang agak gimana, pasti ada hikmah dan bisa menginspirasi buat yang baca
    ada coluring sheetnya juga, ini termasuk kerjaan aku kalo lagi luang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kece Mbak.. Aku malah belum pernah coloring hehe.

      Hapus
  2. Walaupun belum berkeluarga, tapi reviewnya bikin penasaran soal isi bukunya hahaha 😆 Mungkin bisa aku baca buat referensi besok kalo udah berkeluarga kali yaaa. Kalo untuk rate 1-10, skornya berapa Kakk? Thanks for sharing!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe bingung juga. Aku ngga biasa scoring buku soalnya banyak indikatornya XD

      Hapus
  3. Baper ini selalu ada dimana-mana ya mba. Ga di dalam keluarga. Tapi di lingkunga sekitar juga.
    Seru nih pasti ceritanya apalagi nonfiksi kan.

    BalasHapus
  4. Menarik banget tema bukunya, baper sama mamak-mamak itu ibarat sahabat akrab, rasanya jarang banget bisa nemu mamak-mamak nggak pernah baper, bahkan saya yang sering terlihat cuek dengan urusan orang juga masih bisa sesekali baper :D

    BalasHapus
  5. makasih reviewnya, cover bukunya jd bikin penasaran

    BalasHapus
  6. seru banget ini ceritanya pengen baca secara lengkap nih banyak terselip ilmu2 juga hehe

    BalasHapus
  7. Kalau baca buku tentang perempuan apalagi ibu rasanya bikin parno. Dan setuju aku sama judulnya, baper ga perlu lama-lama. Tapi menerapkannya butuh proses dan waktu ya mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah kalo udah nemu polanya jadi lebih mudah manajemennya hehe

      Hapus
  8. Reviewnya bikin penasaran ya kak. Pasti banyak banget cerita yang bisa kita dapatkan setelah baca buku tersebut. Memang sih seorang ibu harus perlu bnyak membaca biar menjadi serba tahu. Apalagi kalau buku ini memang cocok banget di baca hingga habis. Banyak ilmu yang tersirat didalamnya.

    BalasHapus
  9. Aku awalnya ga suka banget kata baper. Paling sebel di bilang baper. Lah yo kna kita punya perasaan ah, masak klo di sakiti perasaan kita ga sakit? Nah gitu di bilang baper. Suka aneh istilah2 gaol gitu. Cuma karena skrg orang2 udah sering nyebut baper baper.. telingaku udah biasa. Jadi ya bodo amat deh kalo di bilang baper ma org wkwkwkkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha aku juga awalnya kesel Mbak haha negeri kita ini banyak istilah unik

      Hapus
  10. Hihi bener banget sih Mbak Visya, eh Visya aja ya? Cewek itu baper abis. Apa aja dibaperin, jadi benar-benar harus belajar ngontrol diri, karena emang pasti ada aja masalah selama nikah hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Manajemen baper menjadi sesuatu positif :D yes Visya ajaa

      Hapus
  11. Saya ikut menyerap pelajaran dari hikmah adanya buku tentang baper ini. Baperan itu wajar tapi jangan sampai berlebih ya
    Saling menguatkan saya pikir memang bisa jadi solusi untuk sama-sama saling memahami sifat dan kondisi setiap perempuan. Tetap semangat...

    BalasHapus
  12. Waah..Buku yg pas saat menghadapi netizen +62 yg (merasa) selalu benar ini...

    BalasHapus
  13. Salah satu yanh aku setuju, sesama perempuan harus saling melindungi/support .

    Realitanya masih ada beberapa perempuan yang menyalahkan perempuan lain yanyang seharusnya didukung.

    BalasHapus
  14. udah kata-kata baper jadi penasaran sama cerita nya...

    BalasHapus
  15. Wah, kayaknya bakal cocok banget buat aku yang baperan nih😂😂😂. Kok jadi penasaran ya sama keseluruhan isinya. Otw cari ah, siapa tau ada diskonan, eh🤭

    BalasHapus
  16. Aku sepakat banget kalo sesama perempuan kudunya saling support dan membangun. Nggak jamannya saling menyalahkan lagi, turunkan ego kompetitifnya. Duh, ngetiknya sambil baper nih. hihi.

    BalasHapus
  17. Baper boleh-boleh aja kok ya. Tapi bagaimana me-manage baper tersebut agar jadi lebih positi. Merubah baper menjadi baper positif. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayik, bener banget nih Mbak. Baper positif.

      Hapus
  18. wah dari drama sehari-hari bila dikemas dengan baik bisa jadi karya juga ini ya, layak di coba untuk menulis juga

    BalasHapus
  19. Memang baper kadang membuat kita bisa lebih menyadari dari maksud yang terjadi. Bukunya keren ihh...kepengen baca ..

    BalasHapus
  20. Judul bukunya sudah bikin penasaran, sesama perempuan memang harus saling melindungi ya ... namum masih banyak orang yang suka menyalahkan kesalahan perempuan tanpa menimbang permasalahn yang lebih

    BalasHapus
  21. Baper harus cepat kembali move on. Jangan lama lama baper. Bisa basah deh tuh selampenya kaya tisu basah wkkk

    BalasHapus
  22. Para ibu memang lebih rentan baper hingga stress, ya. Dari zaman dulu ada aja segala macam versus. Dari mulai lahir normal vs SC, IRT vs working mom, dll. Makanya memang butuh banget deh circle yang saling mendukung. Atau membaca buku seperti ini

    BalasHapus
  23. Jangan ada lagi perasaan baper ya, walau sih memang nggak dipungkiri bakal ada aja, yang penting bisa dikendalikan. Wokeh nih bukunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah itu yang masih harus banyak belajar akuuu

      Hapus
  24. Judulnya bikin penasaran, apalagi dua hal yang nggak bisa dipisahkan, baper dan emak-emak. Ah, jadi pengen baca :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi bener juga ya Mbak emak emak dan baper

      Hapus
  25. Kayaknya mesti baca buku ini deh, soalnya dijuluki ratu baper sama suami, menurutku sih masih wajar tapi suami bilang bunda mah baperan, huhuhu

    BalasHapus
  26. Aku juga pernah kok merasa baper saat dulu belum dikasih momongan tapi dari situ aku banyak belajar, ngapain baper. Keenakan nanti orang yang bikin kita baper, hehehehee

    BalasHapus
  27. Wah ini bukunya para ibu profesional ya..
    Pasti keren deh.
    Ibu profesional itu anti baper lho...

    BalasHapus
  28. Mengangkat masalah sehari-hari menjadi sebuah karya itu keren banget mbak, sukses untuk bukunya ya 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe bukan bukuku Mbak, buku temen. Tapi makasih doanya :)

      Hapus
  29. duuhh, kayak dijewer, pengen baca juga jadinya. bukunya juga komplit pun, ada coloring nya segala ya.
    harus pesan langsung ya Mbak? apa udah ada di Gramedia juga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya sementara onlen aja Mbak hehe bisa japri @ibuprofesioalkalbar atau temanku namanya @yayannurlian Mbak :)

      Hapus
  30. Baper memang gak boleh dipelihara yaa, kak..
    Bahaya.
    Nanti semua denyut keluarga akan terhambat. Jadi sebagai Ibu selalu punya 1001 cara menghadapi baper, salah satunya dengan membaca kumpulan kisah para Ibu Hebat dari Ibu Profesional.

    BalasHapus
  31. Aku jadi ingat waktu belajar di IP memang pernah ada materi soal mindful parenting dan mengelola stres kayakbya materi ini disematkan juga di buku ini mengingat ini buku IP Kalbar kan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah iya emang ngga jauh-jauh member IP kalo bikin buku mah hehe

      Hapus
  32. Dulu pas pacaran dan baru nikah ngerasain banget baper ini :D. Tp makin kesini, kayaknya udh mulai bisa sih ngurangin terlalu bawa perasaan untuk segala sesuatunya. Bawa santaaai ajaaa :p. Awal2 susah, tp lama2 mungkin Krn makin ngerti karakter pasangan , jd LBH bisa mentolerir satu sama lain :D.

    BalasHapus
  33. Wah keren, ini kisah-kisahnya pasti dai pengalaman pribadi ya. Aku juga sering ngalamin baper selama ber-rumahtangga. Penasaran pengen baca, soalnya ga cuma cerita kisah bapernya aja ya, tapi juga mereka kasih tips.

    BalasHapus
  34. semua orang punya kisah bapernya masing-masing ya, tinggal gimana menyikapinya.

    BalasHapus